Review Fuduntu 14.11

Saya rasa kebanyakan pemakai Linux akan mengernyitkan dahi ketika disodorkan nama Fuduntu. Itulah ekspresi pertama kali saya ketika membaca sebuah review ini. Saya pikir ini adalah distro turunan dari Ubuntu. Ternyata saya salah, distro ini adalah turunan dari Fedora!

Wew… Inilah sebabnya meski saya telah mendownload iso file dari Fuduntu 14.11, saya belum tertarik untuk mengoprek daleman distro ini sesegera mungkin. Saya diamkan saja selama dua minggu. Soalnya beberapa hari sebelumnya saya mendownload iso dari Joli OS yang ternyata harus membutuhkan koneksi internet guna masuk ke dalam desktopnya. Maklum, desktop yang ngandalin cloud computing. Sementara koneksi yang saya gunakan hanyalah melalui modem smartfren yang dalam versi Joli OS terbaru, network managernya belum mampu mendeteksi modem saya. Mungkin bisa lewat console, tapi saya malas. Buang-buang waktu saja, saya pengen nyari yang simpel aja kok.

Jadi sementara itu, saya masih nggunain desktop linux mint debian xfce yang sudah beberapa bulan nangkring di lapie saya.Sebenarnya saya suka menggunakan linux mint yang versi Ubuntu. Tapi entah kenapa versi linux mint 9 keatas kok performanya mengecewakan. Sering nge-lag di netbook saya. Gimana ga dongkol, resource yang digunakan waktu idle saja sudah hampir 40%! Belum lagi ketika digunakan untuk browsing, nonton dan nyetel mp3. Makanya saya pindah ke versi debian karena lebih ringan dibandingkan versi ubuntu.

Unity dan gnome 3 yang aneh juga mempengaruhi kepindahan saya dari linux mint ubuntu ke linux mint debian. KDE mungkin bukan pilihan utama (dan sepertinya ga pernah jadi pilihan utama) karena memori yang lebih “wah” dibandingkan dengan gnome. Dan tampilannya seolah-olah saya menggunakan windows. Sempet nyoba Pardus, tapi yaaa begitulah. Cuma sempet 1 jam doang nangkring di lapie.

Entah kenapa versi gnome linux mint debian makin berat digunakan di lapie saya. Saya pikir karena efek desktop saya yang berlebihan. Tapi ternyata ga juga, paling saya cuma menggunakan efek “wobbly windows” doang. Efek “cube”, “api”, “air” dan efek-efek yang lainnya jarang saya gunakan. Malah akhir-akhir ini ga pernah saya ngaktifin lagi efek-efek yang “wah” itu. Ga ada gunanya! Cuman iseng doang!

Akhrinya saya berpindah ke desktop XFCE. Memang sih jauh lebih ringan dibandingkan gnome. Tapi yaa itu, sedari pertama menggunakan gnome terus tiba-tiba harus ganti ke desktop yang lain, jadi ada rasa gimanaaa gitu.

Sampai akhirnya, saya install Fuduntu 14.11 di usb dengan menggunakan unetbootin.

Komentar pertama; “Weleh, kok mac buanget!”

Well.. Mirip ini bukan?

Mirip-mirip gimana gitu… He he..

Tapi bukan itu yang bikin kaget, pas ngeliat resource yang digunakan, hanya sekitar 250an mega untuk tampilan seperti itu dan lewat mode booting usb. Saya pikir kok ringan banget gitu. Beda banget pas nggunain ubuntu ato linux mint. Jauh lebih berat dibandingkan Fuduntu!

Kemudian saya cek network manager sambil nyolokin modem. Eh kedetect! Berarti aman! Berani nyoba install di lapie. Beberapa kali saya mentok karena masalah modem ini. Koneksi internet saat ini jadi kebutuhan utama ketika menggunakan laptop.

Yang pasti pertama kali saya ngerasa jetlag ketika memakai OS ini. Biasanya make debian based sekarang memakai fedora based. Tentu memang beda.

Berikut tampilan si Fuduntu setelah saya permak sana-sini;

Ga mirip-mirip banget-lah ama mac.

Yang bikin seneng, resource yang dipake ketika idle setelah booting kek gini;

Ga segitu ringan kek Crunchbang! sih.. Tapi worthed lah pengorbanan resource yang minim biar dapet tampilah yang cakep. Apalagi Crunchbang make Openbox yang jauh lebih ringan tapi belum pernah saya gunakan.

Penggunaan normal, seperti buat ngenet, nonton, nyetel mp3, edit tulisan pun lancar jaya di OS ini;

Segitu banyaknya ternyata RAM yang digunain cuman 800an mega!

Kalau di distro versi Ubuntu, ada yang namanya Ubuntu Tweak, lha kalau disini namanya Ailurus;

Efek yang saya gunain cuma “wobbly windows” ama “expo” <– ga tau namanya;

Yang pasti, ga terlalu ringan juga ga terlalu berat…

Tapi ada juga beberapa kekurangan OS ini;

1. Ga ada openoffice/libreoffice! Wew, untuk ukuran iso OS sampai 900 megaan, ini termasuk kekurangan yang terasa banget. Emang, kepakenya cuman buat orang yang suka nulis sama orang kantoran. Tapi tetep aja yang namanya office apps, penting banget buat sebuah OS linux.

Tapi asal ada koneksi internet tambahan, masalah ini dapet diselesaikan secara adat kok.

2. Koneksi internet pake modem? Saya sarankan pakai wvdial! Sederhana tampilannya (cuman console doang) tapi agak susah payah di awalnya. Bagi pengguna newbie, apalagi yang windows dan mac minded, penggunaan wvdial terkesan ribet. Tapi setelah disetting cuma sekali, kenikmatannya terasa berkali-kali apabila dibandingkan menngunakan Network Manager.

3. Ketika setelah startup, keyboard sekali dua kali nge-lag. Setelah itu lancar jaya sih, tapi tetep aja mengganggu.

4. VLC di lapie saya ga singkron antara sound dengan tampilan. Ada jeda antara bibir aktor dengan sound yang keluar. Serasa nanton film dubbingan. Tapi bisa diakali dengan mengganti VLC dengan SMPlayer.

5. Tidak ada tampilan “extract  here” di nautilus. Sederhana sih, tapi lumayan mengganggu;

Kesimpulan;

Overall, OS ini sangat bersahabat buat saya. Dalam tempo 2 hari penggunaan, langsung saya set jadi OS utama di dalam lapie saya. Pengaturan yang mudah, tampilan yang cantik dan penggunaan resource yang bersahabat membuat saya tidak pikir panjang langsung meminang OS ini menjadi OS utama.

Memang ada satu dua kekurangan yang telah saya sebutkan diatas, namun jika punya koneksi internet yang lumayan lancar, kekurangan itu dapat segera diatasi kok. Tinggal update dan download aplikasi yang diperlukan lewat repository.

OS ini ga terlalu beda banget dengan OS yang debian based. Cuma perlu penyesuaian sedikit saja. Setelah itu hampir sama semuanya. Linux gitu loh.

Jika anda tertarik menggunakan OS ini, ada berita bagus. Fuduntu adalah OS yang menggunakan sistem Rolling Release! Jadi tidak perlu bingung ketika ada iso yang keluar baru, karena dengan update biasa aja sistem kita udah sama dengan iso terbarunya.

Fuduntu bisa didownload di link ini. Tinggal pilih saja versi yang ingin anda gunakan.

2 responses to “Review Fuduntu 14.11

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s